Keluh Kesah Ibu-Ibu

Hai temen-temen keluhkesahkerja.id, kenalin aku ibu satu anak yang saat ini bekerja di bank bagian kredit komersial. Udah kebayang belum keluh kesahnya pegawai bank? Seringnya sih pasti soal jam kerja ya? Tepat banget, apalagi buat aku seorang ibu yang masih punya anak balita.

dilema sebagai sorang ibu yang bekerja adalah jam kerja yang panjang

Aku udah kerja di bank selama 6 tahun, masih bertahan di perusahaan ini karena banyak faktor sih sebenernya. Pertama ya benefit lumayan dan masih males cari kerjaan lain haha. Tapi namanya manusia pasti ada aja kelukesahnya, jadi selama 6 tahun kerja di bank aku 2,5 tahun di bagian funding (dana) yang kerjanya ya ngajak orang buat nabung intinya. Ini posisi paling surgawi banget sih kalo buat aku, seneng banget diposisi ini karena jam kerja masih normal jadi kalo istilahnya itu work life balance gitu ya, imbang. Bisa kerja tapi juga istirahat cukup, bisa ngejalanin hobi setelah jam kantor. Sempurna deh 2 tahun pertama karena kebagian di funding.

Mutasi dan perubahan jam kerja

Udah 3,5 tahun ini aku pindah bagian, mutasi ke bagian kredit komersial yang mana kerjanya kebalikan nih sama funding yaitu ngajakin orang-orang buat ngutang di bank, yang dalam artian yang lebih spesifik hutang untuk usaha segmen menengah ya. Kalo dipikir-pikir susah mana sih ngajak orang buat ngutang atau ngajak orang buat nabung? Susah ngajak orang buat nabung kan? Tapi gak begitu juga konsepnya temen-temen, di bagian kredit itu full administrasi, kerjaannya banyak banget.

Jadi udah 3,5 tahun aku gak pernah tuh pulang kerumah dengan kerjaan di kantor udah selesai 100% sehari, pasti ada aja yang belum selesai dan harus dilanjut besok. Belum lagi kalau akhir bulan, tanggal 26 sampai akhir bulan itu tanggalnya billing tagihan bunga dan pokok debitur harus dibayar, beruntunglah kalau debitur nya pada banyak rejeki dan sehat. Tapi kalo sebaliknya, ada yang lagi gak bisa bayar tagihan atau lagi gak kooperatif itu rasanya mau jadi macan aja setiap akhir bulan.

Karena kerjaan di bagian kredit yang selalu numpuk ini, gak heran kalau orang bagain kredit itu pulangnya gak bakal bisa lihat matahari. Ada yang bilang pulang kantor kalau masih ketemu matahari itu malu. Padahal jam kantor kita jam 08.00-16.00, itu ideal banget buat ibu yang bekerja kayak aku yang di rumah pasti ditungguin sama anaknya.

Dilema jam kerja bank

Tapi faktanya tiap hari aku rata-rata pulang ke rumah diatas jam7 atau jam 8 malem, dan di akhir bulan diatas jam10 malem, sesekali di akhir bulan pelaporan (Maret Juni September Desember) pulang jam 12 malem. Sebagai seorang ibu yang bekerja, aku sering sedih kalo pas pulang ke rumah anak udah tidur, pagi belum sempet main, liat anak seharian cuma sesekali lewat pantau cctv rumah. Sebenernya ada jadwal WFH dari kantor 2-3 kali seminggu selama pandemi ini jadi idealnya aku cuma harus kerja di kantor 2 hari aja, tapi kerjaan gak maksimal dikerjain di rumah, lagian di unit aku ga ada yang ambil WFH kalo ga kepaksa banget, sedih.

Sebenernya kerja di bank adalah keinginan aku dari awal, bahkan dari sebelum masuk kuliah. Jadi aku kuliahnya teknik tapi “cita-cita” nya jadi pegawai bank, gak nyambung sama sekali dan boros otak banget gak sih? Ngapain susah-susah kuliah teknik tapi nanti di kerjaan gak bakal kepakai dan harus belajar bidang lain lagi. Mending dari awal ambil kuliah bidang ekonomi atau akuntansi yang nyambung gitu ya sama bank. Tapi ya gak nyesel sih ambil kuliah teknik juga, walau udah gak berbekas sekarang ilmunya di aku.

Balik lagi tentang masalah aku soal jam kerjaku yang kurang sesuai dengan ibu-ibu yang udah punya anak, yang butuh waktu lebih buat komunikasi dan rawat anak di rumah. Belum kepikiran buat resign karena aku suka kerjaanku secara keseluruhan kalo ditimbang negatif dan positifnya, aku cuma butuh dipindahin ke bagian yang jam kerjanya lebih bisa pulang sore.

Begitulah temen-temen keluhkesahkerja.id makasih banget udah mau baca keluh-kesah aku, sampe ketemu di keluh kesah aku yang lain.

Kategori: Drama Kantor

Baca Juga:

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments