Stop Normalizing Verbal Sexual Harassment!

Tau nggak sih, cat-calling dan goda-godain orang di kantor itu bisa dikategorikan dalam verbal sexual harassment? Di Indonesia kayaknya belom banyak orang yang sadar akan hal ini sehingga hal tersebut dianggap lumrah dan harus dimaklum. Kali ini saya mau cerita mengenai pengalaman tidak mengenakkan yang pernah saya alami ketika kerja di sebuah perusahaan manufaktur yang mayoritas karyawannya adalah cowok.

stop normalizing verbal sexual harassment

Ini adalah pekerjaan pertama saya setelah lulus. Saya diterima sebagai management trainee di sebuah perusahaan manufaktur di cikarang. Offering yang cukup oke dan title MT ini yang membuat saya pada akhirnya ambil pekerjaan ini. Singkat cerita, setelah beres program MT, saya ditempatkan di bagian R&D, divisi under operation. Pekerjaan di R&D ini sangat berhubungan dengan produksi sehingga seringkali harus berkomunikasi dengan orang-orang produksi.

Verbal sexual harassment dan pola pikir

Kesan pertama yang saya terima ketika berurusan dengan orang-orang produksi terutama bapak-bapak, mereka nggak nganggep serius saya. Sering banget bercandain, obrolannya kemana-mana sampe kesel sendiri anjir. Yang nganggep serius dan gapake obrolan non profesional cuma dikit kali bisa diitung jari. Tapi apa boleh buat saya anak baru disitu. Mind you, posisi saya saat itu pun nggak yg rendah-rendah amat juga.

Lalu kejadian lainnya adalah setiap saya pagi masuk ke kantor, ketika berjalan menelusuri plant, pasti akan papasan dengan orang-orang shift 3 yang pulang. Ini adalah nightmare saya banget setiap pagi. Karena lebih banyak yang keluar dibandingkan yang menuju kantor, mereka jadi sering banget cat-calling, goda-godain, dorong-dorong temennya ke arah saya. Sumpah kelakuan kampring banget dah pokoknya!

Yang paling ajaib adalah ketika saya lagi On Job Training di salah satu bagian, tiba-tiba ada bapak-bapak yang kasih wejangan ke kelompok saya tentang how to behave. Bapak ini bentukannya adalah sungguh agamis (dari appearance) dan saya tau dia rajin ikut kajian dan aktif dalam kegiatan keagamaan maupun SPSI di pabrik saya. Lalu dia pada akhir bagian bilang ke saya “Mungkin nanti di pabrik ini bakal banyak yang panggil-panggilin atau godain Mbak, tapi jangan kesel karena wajar lah ya lelaki kan punya nafsu dan syahwat di agama pun udah dikatakan demikian”. Saya sampe sekarang masih ga ngerti atas jalan pikiran dia yang membenarkan perihal-perihal tersebut atas dasar dasar agama. Jadi boleh gitu godain sembarang orang hanya karena agama menyebutkan laki-laki punya nafsu dan syahwat

Perilaku yang dinormalisasi

Karena udah kesel banget dengan semua ini, akhirnya saya coba ngadu ke bagian HR. Saya coba ceritain apa yang saya alami dan saya merasa sangat nggak nyaman dengan lingkungan kerja seperti itu. Lalu coba tebak apa respon HR saya? “Sabar aja, dimaklum dan diignore aja”. Omg applause sih buat kamu HR. Pantes aja kelakuan gini merajalela, wong memang dinormalisasi.

Yang paling ngeselin adalah pernah ada satu manager, dia super disrespectful banget pernah sampe bilang “Lu mau nggak gw bayarin liburan ke Bali, liburan bareng”. Disini saya udah kesel banget tapi aku tau ngadu ke HR pun nggak akan solve. Disini saya cuma bisa ke WC buat nangis saking keselnya karena gamau buat scene karena pasti pihak yang dituduh lebay adalah saya.

Akhirnya aku berusaha last effort cerita ke manager langsung saya. Saya cerita semua pengalaman, dan how disrespectfulnya si bapak satu itu. Manager saya langsung kaget dan menjadi overprotective. Tiap saya ada meeting sama orang itu pasti dia ikut. Luv banget pak M, semoga sehat selalu. Bahkan div head saya pun ikut kesal dengernya dan kalo ada bapak itu minta-minta saya dipindah ke dept dia langsung disemprot sama div head saya. Walau mayoritas orang under operation adalah disrespectful, tapi saya sangat senang tim saya sangat care dan baik semua.

Bergeser ke arah yang lebih baik

Terakhir saya denger dari teman saya setelah saya resign, moral perusahaan udah bergeser ke arah yang lebih baik setelah diakuisisi asing. Keluhan semacam ini sangat didengar dan ditindak serius sehingga perlahan-lahan semoga bisa mengubah mindset orang-orang bahwa hal seperti ini adalah not okay and not to be normalized.

Semangat buat temen-temen yang pernah atau sedang mengalami hal ini! Kalau nggak ada satupun orang yang menganggap ini serius, lebih baik resign deh karena hal ini tuh sungguh nggak banget! Untuk para HR, mohon hal seperti ini tidak dinormalisasi dan dimaklumi agar tidak jadi budaya.

Kategori: Awal Karir / Drama Kantor

Baca Juga:

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments